C L O U D ;
ABOUT ENTRY LINKS TWITER FACEBOOK BLOGSKIN
Wanita Zahran (Bab Dua)
Mar 16, 2014 • 1:42 AM • 0 comments

Bunyi ketukan jarum jam berdetik laju menghentam gegendang telinga aku . “Hoi , kau ! Bangunlah ! Nah ! Makanan khas buat hamba seperti kau !” ledakan suara gelak tawa  garau memeritkan hatiku . Hina sungguh diriku pada dia . Aku melihat nasi bertaburan , ayam goreng tetapi rupanya . Sukar untuk aku ungkapkan . Aku cuba meneliti objek apakah berada di depan aku . Ternyata bukan ayam tapi seperti benda berlendir yang membuahkan bau yang tekak terasa pahit .
 Aku mencapai ia lansung tidak melihat rupanya yang di mana aku dapat kenal pasti ia bukan benda yang menyedapkan tekak setiap manusia  . Mungkin bagi mereka ia hanya perkara biasa , sumpah aku tak sanggup . Dengan air mata mula rebah ke bumi aku tetap menyuapkan ia mengunyahnya tanpa pedulikan tekak yang sudah kembang . Tanpa peduli apa yang akan jadi . Hanya kerana ingin memenuhkan perut yang sudah terlalu lapar , aku menahan lapar selama berapa hari pun aku sendiri tidak tahu kerana cahaya matahari sudah sekian lama aku tidak nikmati ia .
 Rindu sungguh pada kehangatan kepanasan sang suria yang mana manusia biasa pasti akan mengeluh saat sang suria mula menggunakan kuasa semaksimunnya yang dimana jika kita letakkan ais diatas meja pasti keputusannya tahap kecairan yang diluar jangkaan manusia . Kuasa Dia siapa yang mampu persoalkan ? Jika kita masuk ke dalam kereta yang punya sensor tahap kepanasan mungkin mencecah 35 darjah Celsius
“Sedap tak dessert yang aku sediakan istimewa untuk kau ?” dia mula bersuara saat memerhatikan keperitan aku mengunyah apatah lagi aku menelan ia . Aku hanya diam membatu , sungguh aku tidak tertahan . “Kau nak tahu tak apa resipi rahsianya ?” nadanya seakan-akan berbisik . “ H-A-T-I” satu per satu dia mengeja membuatkan aku tidak mampu menahan tekak aku yang sudah kembang tahap empat . Aku menghaburkan semua isi perutku. Tidak mampu tertahan keperitan tekak ini .
“Buekkkk”
 “Well , sepatutnya engkau patut merasa lebih dari ni . Tapi jangan risau , aku dah sediakan banyak permainan khas untuk menantu kesayangan aku ni” dia tersenyum seraya membersihkan mulut aku dengan kasar sehingga terasa pedih di sekeliling bibirku, mungkin gesekan kain lap yang aku rasa sangatlah busuk .
 “Aku tak bunuh Zahran . Tak mungkin aku nak bunuh kekasih hati , bakal isteri aku , pemilik jantung aku , ibu kepada anak aku? Lepaskan aku ! Aku janji akan balas dendam! Aku akan pastikan mereka terseksa ! Janji aku tiada dusta ! Janji aku , janji seorang lelaki yang berjiwa binatang .” aku lantang bersuara menegakkan benang yang seakan basah ataupun seakan kering . Aku pasti , kematiannya ada kaitan dengan geng yang sangat dikenali di pelusuk KL.
            "Bukan aku tak nak percayakan kau . Tapi, muka kau ni . Muka penyangak . Jadi aku kurang kepastianlah nak melepaskan otai macam kau ni . Well , nantikan aku cuba fikirkan . Sorry laa aku kacau waktu makan kau . So, enjoy your meal " dia meninggalkan aku keseorangan . Aku ingin sekali menggarap tangan kasarnya memohon keampunan setulus jiwaku . Ingin sekali aku merasa belaian kasih seorang ayah . Sejak dari usiaku 10 tahun aku telah keseorangan di dunia plastik ini . Sebab kematian mereka aku sendiri tidak pasti mungkin kerna di masa itu umurku masih bergelar kanak-kanak yang hanya di mana mindanya terlukis suatu perkara normal yang si kecil lakukan pada tiap masa iaitu 'bermain' . Setiap apa yang dilakukan pada mereka ianya hanyalah mainan dunia . Semua benda yang sedang berlayar bagaikan hanya sebuah lakonan semata-mata . Aku diam menangis meraung kesedihan . Kecelakaan durjana suatu makhluk bergelar manusia pasti akan aku nobatkan kekuatannya dengan melalui permainan yang mungkin pasti membikinkan jiwa mereka sengsara .

           Aku bersujud sambil memohon keampunan yang Esa agar menerima aku yang ingin bertaubat . Memang benar bukan aku yang berhak menentukan dosa dan pahala namun hati manusia pasti terselirat rasa marah , benci , dendam kerana Dia menciptakan hati punya beribu rasa . Setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya . Aku redha namun dendamku tidak mampuku padamkan api kebencian yang semakin membara . 



PASTFUTURE
THE OWNER WHO SUPER CUTE~
Hey yow .. opss Assalamualaikum for muslim, so well hmm welcome . sorry but I'm kinda shy gurl ~ sometimes not but whatever . I just wanna say HAI then smile :)

GIVE ME YOUR WORDS;


" Change with yours "

OTHERS;


>> dapat blog baru
date : NOW
at:10 am


>> beruk keluar tandas
date : 12/12/12
at: 12pm


>> cinderella arrived
date: 1/1/2190
at: 13.12pm

BLOG ARCHIVE;

  • Wanita Zahran (Bahagian satu)
  • Realiti Kehidupan karya Fathia Jamhari...
  • Disebalik sebuah senyuman :)
  • Membongkar rahsia Jin , Syaitan & Iblis dalam Al-Q...
  • Memories ..
  • Naluri
  • Zikrullah
  • Islam dalam konsep Tasawwur Islam
  • Warkah buat dirimu , wahai sahabat :)
  • Cinta :)